Produksi Bintang Lebih Rendah di Galaksi Bima Sakti, Kenapa?

JAKARTA - Tim astronom internasional menemukan mengapa galaksi Bima Sakti memiliki formasi bintang yang rendah dibandingkan galaksi lain. Hasil penelitian terbaru dipublikasikan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

Dilansir dari The Space Reporter, di tengah Bima Sakti adalah daerah yang dikenal dengan Central Molecular Zone (CMZ). Daerah itu yang hadir di galaksi seluruh jagat raya adalah tempat terbentuk bintang baru. Namun, formasi bintang di CMZ ini tampaknya kurang aktif daripada sistem lainnya.

BERITA TERKAIT +

Untuk menjelaskannya, tim peneliti menggunakan interferometer radio Submillimeter Array (SMA) untuk melihat kedalaman Bima Sakti. Studi semacam itu memungkinkan peneliti mengumpulkan sampel dari tiga belas inti massa tinggi di dalam "tumpukan debu" CMZ yang mungkin merupakan bintang muda pada tahap awal kehidupan.

Selain itu, peneliti juga menemukan dua objek yang berbeda yang tampak muda, protostat bermassa tinggi.

Baca juga: Ternyata! Alam Semesta Semakin Meluas Dijelaskan Alquran dan Sains

Mempelajari benda-benda semacam itu mengungkapkan bahwa terlepas dari perbedaan tekanan yang diketahui, bintang-bintang di CMZ memiliki tingkat pembentukan yang hampir sama dengan yang ada di cakram galaksi.

Semua tampak muda, yang berarti bahwa ini adalah kandidat utama untuk mewakili kondisi awal bintang dan sub-kelompok massa tinggi. Tim tersebut mencatat dalam penelitiannya, menurut Phys.org peneliti membandingkan semua dari core yang terdeteksi dengan core dan awan tinggi di cakram Galaksi dan menemukan bahwa keduanya serupa dalam hal massa dan ukurannya, meskipun mendapat tekanan dari luar yang beberapa kali lipat lebih besar.

Baca juga: Matahari yang Bersinar Suatu Hari Akan Padam, Benarkah?

Tim juga menganalisis garis spektral molekul formaldehid dan metil sianida sebagai cara untuk mengukur suhu dan kinetika gas di CMZ. Itu menunjukkan lingkungannya sangat bergolak, artinya kemungkinan bertanggungjawab menghambat formasi bintang di wilayah tersebut.

Akibatnya, penelitian tersebut menunjukkan bahwa tingkat pembentukan bintang di CMZ bergantung pada sifat lingkungan gas, bukan jumlah gas dan debu yang diyakini sebelumnya.

Temuan ini penting karena memahami mengapa formasi bintang di Bima Sakti berbeda dengan galaksi lain yang bisa membantu peneliti menjawab banyak pertanyaan tentang galaksi ini.

(ahl)

Berita Terbaru Hari Ini

Comments